KOLEKSI CERITA LAWAK BINGAI


Cerita 1
Di sebuah Mall yang sesak dengan pengunjung.. ada satu alat pengukur berat badan yang cukup canggih.. Hanya dengan membayar RM 1.00 kita akan diberitahu berapa berat badan kita oleh program komputer. Seorang gadis dan temannya mencuba di tengah kerumunan orang.. Setelah memasukkan wang RM
1.00.. mesin komputer menjawab: “47 kg!”Gadis kedua cuba untuk menimbang, dan mesin komputer menjawab: “52 kg!”
Setelah beberapa minit datang seorang wanita yang cukup gemuk dan montel cuba menimbang dirinya di mesin itu. Setelah memasukkan wang RM 1.00.. mesin komputer mengeluarkan jawapan: “Tolong naik sorang-sorang. .. jangan ramai- ramai!”

Cerita 2
Jamal ke kedai untuk membeli telur yang dipesan ibunya. Ketika berdiri di tepi jalan, dua buah kereta tiba-tiba berlanggar di hadapannya.. Dia terkejut dan kaku di situ sehingga polis dan ambulans tiba.
Setelah mangsa dikeluarkan, Jamal berlari pulang dan terlupa membeli telur. Jamal dengan penuh minat menceritakan kemalangan itu pada ibunya.
“Dahsyat bu, kakinya tercabut dan terpelanting ke seberang jalan.
Tangannya pulak putus, kepala pecah, perut terburai…”
Tiba-tiba ibunya mencelah, “Telurnya mana?”
Jamal menjawab, “Err… Mal tak tau pulak ke mana tercampaknya! “
Cerita 3
Samdol pergi ke sebuah pekan untuk membeli buah durian… lalu dia
menghampiri seorang penjual buah durian yang merupakan orang asli tempatan….
Samdol : “Bang harga durian ini berapa?”
Org Asli : “yang ini.. sepopit sebiji”
Samdol kebingungan mendengar jawapan dalam bahasa orang asli itu kerana dia tidak memahami berapa nilainya sepopit itu.. lalu Samdol buat2 tahu dan cuba menawarinya. .
Samdol : “Bang.. Boleh kurang sikit tak”?
Orang Asli : “Boleh aje, nak kurang berape?
Samdol : “Lahupa.. boleh ya!”
Penjual orang asli itu kebingungan. . . lalu bertanya pada Samdol..
Orang Asli : “Lahupa itu berapa?”
Samdol : “Cakap dulu… Sepopit itu berapa?”
Cerita 4
MENANTU TERENGGANU : MOK…KALU MOK GI KEDAA… TOLONG BELI ‘KETANG’ 4 KILO…….. . NANTI KITO BAYAR
MENTUA KELANTAN : BEREEEHHH… . ..
SELEPAS MENTUA PULANG DARI KEDAI……. ……… …….
MENANTU TERENGGANU : LOOOO…. BAK PO MOK BELI ‘UBI KETANG’(ubi kentang)… BANYOK-BANYOK NI…..
MENTUA KELANTAN : TADI MU KATO BELI KETE(ubi kentang)…. .
PAH TU KETE MANO PULAKKKK…
MENANTU TERENGGANU : BUKANG UBI ‘KETANG’…. KITO SURUH BELI
‘KETANG’…. . HOK ADA SEPIK NUNG……(sepit / ketam)…
Cerita 5
Pulang dari kekalahan dalam sebuah perlawanan persahabatan. ..
pemain-pemain bolasepak Kg. Pandan dirundung rasa malu yang amat sangat.Kerana itu Hashim dan Roslan bercadang untuk menyamar agar tidak dikenali orang.Hashim yang menyamar sebagai koboi.. berjalan-jalan ke kedai dikampungnya.. . Tiba-tiba seorang nenek menegurnya.. “Hey Hashim…”
Kerana terkejut yang beliau masih dikenali orang… dia segera mengubah penyamarannya. .. kali ini sebagai Syeikh Arab…..
Sekali lagi dia keluar ke kedai untuk membeli barang… Untuk kali kedua dia bertembung dengan nenek….
Dalam hatinya berkata.. Dia takkan mengenali aku lagi..”
Tiba-tiba nenek berkata ” Hey Hashim”
Kerana kehairanan yang amat sangat…
“Maaf , bagaimana nenek dapat mengenali saya?”
Nenek itu menjawab.. “La engkau ni… ini aku la… Roslan!”
Cerita 6
Seorang guru tadika sedang memupuk rasa percaya diri kepada pelajarnya-pelajarnya. Guru tersebut meminta mereka untuk memperkenalkan diri sekaligus memberitahu tentang cita-cita mereka.
Abu berdiri dan berkata, “Nama saya Abu bin Dolah. Bila besar nanti saya ingin jadi juruterbang, jadi bolehlah saya pergi ke Australia, Eropah, Iraq dan sebagainya”.
“Bagus Abu. Terima kasih. Siapa lagi?”, tanya cikgu.
Seorang pelajar perempuan yang duduk di tepi berdiri dan berkata, “Nama saya Noni binti Samad. Kalau besar nanti, Noni nak jadi suri rumah tangga dan mempunyai anak-anak yang comel”.
“Bagus. Jadi suri rumah tangga merupakan cita-cita yang mulia. Siapa lagi?”.
Seman berdiri dan berkata, “Saya Seman bin Leman, bila besar nanti saya bercita-cita untuk membantu Noni mencapai cita-citanya…”.
Cerita 7
Seperti biasa Pak Pandir nak pegi memotong getah. Mak Andeh akan menyediakan peralatan Pak Pandir. Pak Pandir pun pergilah nak memotong getah.
“Hati-hati ye bang semasa tepi jalan besar tu nanti!” pesan Mak Andeh.
Pak Pandir akan berjalan kaki melalui sebuah jalanraya untuk sampai di kebun getahnya. Semasa Pak Pandir berjalan di tepi jalanraya besar tersebut, ada sebuah papan tanda yang baru dipasang betul-betul di depan kebunnya. Selepas dia membaca papan tanda tersebut, dia pun pulang hampa.
Mak Andeh heran Pak Pandir pulang semula ke rumah lalu bertanya “Kenapa Bang?”
Mak Andeh pun menjawab “Sejak bila la kerajaan kita tak kasi kita MEMOTONG getah. Diletaknya papan tanda besar kat tepi jalan depan kebun kita tu papan tanda “DILARANG MEMOTONG”.
Cerita 8
Pak Pandir adalah seorang anak yang baru saja mendapatkan harta warisan setelah ayahnya meninggal. Tetapi ia bingung di manakah ia perlu simpan wang tersebut. Hendak simpan di bank takut kalau-kalau banknya bangkrup. Diletak dibawah bantal, nanti diambil pencuri.
Setelah berfikir cukup lama, akhirnya ia mendapat ide, ia menanam wang itu dibelakang rumahnya, lalu memasang papan peringatan dengan tulisan yang sangat besar “TIDAK ADA WANG DISINI!”. Ternyata temannya Pak Pandir yang bernama Si Luncai melihat apa yang dilakukan Pandir.
Setelah lewat tengah malam, Luncai pun menggali tanah itu untuk mengambil wang tesebut. Setelah ia mendapatkan wang itu dan supaya tidak dicurigai, maka Luncai mengganti tulisan yang ditulis Pandir dengan ayat “BUKAN LUNCAI YANG AMBIL!”.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Macam-macam kan! Apa Kata Anda?